Uraian Sejarah Komik dalam Mempertimbangkan Fitur

Uraian Sejarah Komik  – Komik adalah sebuah cerita, simbiosis gambar dan teks digunakan. Namun, dunia karya grafis tekstual ini jauh lebih kaya komik memiliki sejumlah fitur unik dalam presentasi, pembagian genre, bahasa visual, yang hanya melekat di dalamnya.

Pada artikel ini, kita akan mengikuti Sejarah Komik, menguraikan perbedaannya dari komik dan mempertimbangkan fitur-fitur yang membuatnya unik. Penyebutan pertama menggambar gambar satir dan lucu di Jepang berasal dari abad kedua belas.

Apa yang Anda Ketahui tentang Komik?

Komik adalah empat gulungan kertas dengan gambar tinta hitam-putih dengan keterangan yang dihubungkan oleh satu plot. Secara bertahap, menggambar gambar seperti itu mulai menyebar ke seluruh Jepang.

Pada awalnya, ini adalah ukiran yang terpisah, kemudian gulungan dengan cerita dalam gambar muncul. Pendongeng menceritakan kisah tersebut dan menunjukkan ilustrasi kepada penonton dengan membuka gulungan gulungan di satu ujung dan melipat di ujung lainnya.

Titik balik baru dalam sejarah komik adalah reaksi terhadap perubahan yang menentukan dalam sejarah Jepang itu sendiri. Pada tahun 1867, Keshogunan Tokugawa jatuh dan pemerintahan Kaisar Meiji dimulai, yang memutuskan untuk melakukan reformasi skala penuh di negara tersebut.

Pengaruh Barat meningkat, dan konsep “Barat” dengan cepat menjadi sinonim dengan kata “progresif”. Gaya komik Eropa melengkapi karya Hokusai, dan pencipta komik, yang disebut komik, mengadopsi beberapa teknik Barat, meskipun mereka tidak sepenuhnya menyalinnya.

Namun, komik tidak selalu murni “bacaan yang menghibur”. Potensinya sebagai alat propaganda jelas dimanifestasikan dalam tahap penting berikutnya dalam sejarah Jepang. Pada tahun 1926, Kaisar Hirohito berkuasa dan era Showa dimulai. Kekuasaan di negara itu jatuh ke tangan militer, dan sensor politik diintensifkan.

Sejarah Komik dalam Pertimbangan Fiturnya

Pada awal 1930-an, kontrol militer atas pemerintah hampir mutlak. Sentimen militeristik, yang didukung oleh sensor militer, telah meningkat dalam budaya populer Jepang. Setelah memahami “petunjuk” dari pemerintah komik, mereka dengan cepat beralih ke propaganda “nilai-nilai nasional Jepang.

Dalam komik, banyak perhatian diberikan pada mata karakter. Ukuran dan fitur gambar mereka adalah semacam “kode rahasia”, yang dengannya Anda dapat belajar banyak dalam beberapa detik tentang karakter pahlawan, dan, mungkin, tentang perannya dalam plot. Mata besar adalah simbol kepolosan dan kenaifan.

Semakin dalam mata, semakin tertutup atau tidak baik seseorang di depan pembaca. Jika dia memakai kacamata, yaitu matanya tampak tersembunyi, maka karakternya kemungkinan besar tidak sesederhana kelihatannya, atau bahkan bermuka dua. Dalam komik, mata digambar lebih skematis, dan ekspresi emosi dan karakter karakter lebih disukai untuk disampaikan melalui teks atau penampilan secara umum.

Untuk menyampaikan emosi dalam komik, metode deformasi proporsi karakter digunakan, yang unik untuk tradisi menggambar Asia, dan cerita itu sendiri dapat digambar dengan cara yang realistis. Ini dilakukan untuk transfer emosi tercepat dan paling mudah dipahami, revitalisasi pahlawan.

Sulit dan memakan waktu untuk menggambar setiap perubahan di wajah tergantung pada emosi, jadi mulut besar yang tidak proporsional, menganga menangis, mata melotot, dan tubuh karakter yang cacat datang untuk menyelamatkan. Realisme dan konvensi dapat digabungkan tepat pada penyebaran yang sama, yang membutuhkan banyak keterampilan dari komikka.

Sifat sinematik komik diberikan oleh semacam transfer gerakan. Biasanya, seniman Asia menggambarkan objek diam, dengan garis di belakangnya yang menunjukkan lintasan. Akibatnya, pembaca seolah-olah bergerak dengan objek tersebut. Kemudian, teknik ini diadopsi oleh beberapa penulis buku komik jepang. Demikianlah artikel uraian sejarah komik. Semoga bermanfaat.

You May Also Like