Sejarah Anime dalam Sudut Pandang Tiap Negara

Sejarah Anime dalam Sudut Pandang Tiap Negara

 

Sejarah Anime – Sejarah anime dimulai pada paruh kedua tahun 80-an, pada puncak booming anime. Karena popularitasnya yang luas, anime memiliki pengaruh yang nyata pada animasi di negara lain, terutama di Barat, di mana sikap parsial historis terhadap budaya Timur telah berkembang.

Kemudian kartunis indonesia mulai secara bertahap menghidupkan pasar mereka. Tren dimulai dengan seri Transformers 1984. Anime tidak dianggap orang indonesia, tetapi desainer Jepang bertanggung jawab atas konsep karakternya.

Bagi penonton modern, mungkin terlihat bahwa kartun seperti itu tidak ada hubungannya sama sekali dengan anime, tetapi kemudian kesamaannya menjadi lebih jelas, karena semuanya digambar sedikit berbeda.

Sejarah Anime dalam Sudut Pandang Tiap Negara

Ini terbukti tidak hanya dalam desain karakter, tetapi juga dalam perilaku dan garis mereka. Selain itu, indonesia telah cukup aktif bekerja sama dengan Jepang, merilis adaptasi dari serial anime aslinya. Evolusi animasi telah mengarah pada apa yang kita lihat sekarangĀ  bagian baru dari anime secara teratur memasuki pasar.

Namun, animeĀ  bukanlah bagian organik dari tradisi masyarakat Barat. Di Korea Selatan dan Cina, kesamaan dalam animasi berasal dari kedekatan umum mereka dengan sejarah dan budaya Jepang. Anime telah sangat mempengaruhi gaya negara-negara Asia lainnya, tetapi pengaruh ini tidak mendasar.

Anime mengalami peningkatan popularitas pada dekade pertama tahun 2000-an, ketika anime muncul dalam volume yang signifikan di layar televisi Barat

Akibatnya, sejarah membuat lingkaran. Jika pada 1950-an animator Jepang secara membabi buta menyalin teknik visual Barat, sekarang animasi Barat banyak menggunakan temuan-temuan Jepang dan mendekatinya. Peminjaman budaya menjadi semakin nyata.

Sejarah Anime dalam Pengaruh Gaya

Penting untuk dicatat bahwa pengaruh anime tidak berarti gaya animasi sama sekali. Dalam banyak hal, ini juga merupakan konstruksi plot, sistem karakter, pola dasar mereka, dll. Adapun “gaya anime” itu sendiri, itu sama sekali tidak ada.

Karena setiap studio, yang sekarang jumlahnya ratusan, dan animator terkenal memiliki gaya masing-masing. Namun ada persamaan yang menjadi ciri khas animasi Jepang, yang kehadirannya menunjukkan tingkat kemiripan antara kartun Barat dan anime. Berikut adalah beberapa contoh ilustrasi.

Dalam praktiknya, banyak serial animasi modern meminjam elemen dari anime. Jika “Transformers” dan “Winx Club” ada dalam genre yang secara tradisional terkait dengan anime (bulu dan gadis peri), maka dengan gaya animasi dan alur cerita, pertanyaannya jauh lebih rumit.

Selama lima tahun terakhir, telah terjadi lingkaran setan evolusi anime sebagai bentuk seni. Gaya Jepang asli mendapat inspirasi dari kartun klasik indonesia Walt Disney. Kata “anime” sendiri hanyalah singkatan dari bahasa Inggris “animation” untuk kemudahan pengucapan, dan memiliki arti yang sama.

Saat ini, negara-negara Barat mengadopsi gaya animasi Jepang yang terisolasi hitam. Perkembangan budaya, seperti yang Anda tahu, terdiri dari perubahan dan peminjaman yang konstan. Orang Jepang juga sering mengambil beberapa pekerjaan rutin di luar negeri, di mana ada banyak tenaga kerja murah.

Secara teknis, sebagian besar produk Barat dianimasikan oleh studio Asia karena sama murahnya. Akibatnya, sangat sulit untuk menentukan “kebangsaan” dari serial animasi, naskah yang ditulis di satu negara, animasi berlangsung di negara lain, dan dicat di negara ketiga.

Demikianlah artikel yang dapat saya buat. Semoga bermanfat,khususny bgipara penggemar anime. Dapat dijadikan wawasan yang lebih luas lagi. Terimakasih.

You May Also Like